Saturday, November 26, 2011

Bogel Menuju Tuhan

Bogel Menuju Tuhan
Zahiril Adzim

Orange Dove, 2011

RM 30.00

"... Namaku Pak Wah

aku pembikin bangunan

hari ini 2009, aku masih telanjang."


Perasaanku :

Entah mengapa tajuk naskhah ini memang 'menangkap.' Ya, saya fikir sekali terpandang tajuk itu, pasti orang akan terdetik, bogel? Menuju Tuhan? Bagaimana itu? Sekali membaca sahaja, sudah ternampak suara-suara resah yang bergelora - dilontarkan melalui bait-bait puisinya yang bersifat memberontak. Jiwa muda, ya pastinya anak muda yang tidak mengaku dirinya artis ini punya banyak resah yang tidak pernah terucap melalui kata-kata. Hanya tulisan yang menjadi tempat untuk meluah, lalu dikepilkan dalam satu naskhah yang mengumpulkan suara hatinya yang bergejolak dengan keadaan sekitaran yang tidak pernah jemu berubah.

Bukan takat itu, malah ia adalah suara pencarian kepada Tuhan dalam laras bahasa yang agak santai. Ada kalanya bait-bait puisi yang dihasilkan agak puitis, mungkin ia tercipta ketika hatinya sedang tenang. Dan tentunya suara penentangan terhadap sekitaran berlaku dalam keadaan memikirkan sesuatu yang terdaya untuk diubah oleh sesiapa, kecuali yag punya kuasa.

Justeru, membaca isi hati anak muda ini, saya kira ia adalah suatu manisfestasi atau rakaman gambar resah, gelisah, rindu, cinta, pengharapan, berontak, berantakan. Sesekali menjenguk ke dalam sumur fikirnya, membawa kita kembali ke alam muda yang penuh dengan pencarian. Pencarian diri. Sila mencubanya ... walaupun kata-katanya tidaklah sepuitis sasterawan negara, namun dia punya cerita yang mahu diceritakan.

"Lagipun abang bukannya artis, abang pelakon aje ..."

2 comments:

insan_marhaen said...

minta izin salin bait puisi - kita tetamu senja untuk blog unggun puisi saya.

PP said...

Insan Marhaen - silakan dan terima kasih.